Skip to content

Persyaratan Pemasangan Label Sertifikat SDPPI (Kominfo)

Mengetahui persyaratan dan tata cara pemasangan label sertifikat SDPPI pada produk bersertifikat sangatlah penting. Label tersebut merupakan bukti/tanda bahwa produk adalah produk legal yang sudah mendapatkan sertifikat resmi dari otoritas di bawah Kominfo.

Setelah proses sertifikasi produk terselesaikan dengan baik, dan mendapatkan sertifikat, maka pemohon harus menempelkan / melekatkan Label sertifkasi SDPPI, QR Code, dan tanda peringatan / Warning Sign.

Sebagai bahan referensi untuk Anda, berikut Di bawah ini adalah persyaratan pemasangan label tersebut:

pemasangan label sdppi kominfo
pemasangan label sdppi kominfo

1. Pemasangan Label SDPPI

Label SDPPI dapat ditempel pada unit atau kemasan (opsional). Dan label menyebutkan nomor sertifikat SDPPI dan ID PLG. Di bawah ini adalah contoh Label SDPPI (pelabelan).

Label SDPPI Kominfo
Label SDPPI – Kominfo

2. Kode QR dan Tanda Peringatan

Kode QR (QR code) dan tanda Peringatan (warning sign) harus ditempelkan pada kemasan. Di bawah ini adalah format tanda Peringatan. Sedangkan untuk QR Code dapat dilihat pada sertifikat atau dengan mendownload gambar dari bagian dalam akun pengguna SDPPI pemohon,

tanda peringatan SDPPI
format tanda peringatan – warning sign format
lokasi kode QR sertifikat SDPPI
lokasi kode QR sertifikat SDPPI

Sebgai tambahan informasi untk Anda, tidak ada persyaratan khusus terkait dengan ukuran pelabelan. Jadi, selama label tersebut dapat dilihat dengan mudah menggunakan mata telanjang, maka format label akan diterima.

Begitu juga dengan tanda peringatan. Dikecualikan jika spesifikasi perangkat RF diklasifikasikan sebagai SRD (Bluetooth, Perangkat Daya Rendah, RFID, NFC, WPAN IEEE 802.15.4, Intelligent Transport System, dan Perangkat SRD (short range device) Lainnya yang ditentukan dalam peraturan nomor 161 2019).

3. Melaporkan di Sistem SDPPI

Setelah QR Code, Warning Sign, dan Label dilampirkan, pemohon harus melaporkan label ini ke sistem SDPPI.

Dalam unggahan ini, pemohon perlu mengambil 2 gambar dari masing-masing label: gambar close up label, kode QR, dan tanda peringatan yang terpasang pada kemasan atau pada perangkat, dan gambar lengkap dari kemasan atau perangkat yang menunjukkan lokasinya.

Di bawah ini adalah contoh fotonya.

photo label
foto pemasangan label

Setelah foto label diambil, pemohon atau pemegang sertifikat atau perwakilannya wajib mengunggah foto-foto tersebut di sistem SDPPI dalam waktu 30 hari kerja sejak penerbitan sertifikat.

Jika setelah 30 hari kerja foto masih belum diunggah, pemohon akan mendapatkan surat pemberitahuan yang pertama.

Akan ada 2 surat pemberitahuan dengan tenggang waktu masing-masing surat adalah 14 hari kerja. Setelah masa tenggang surat kedua berakhir, pemohon akan mendapatkan surat pemberitahuan terakhir yang berarti surat pemberitahuan tentang sanksi.

Sanksinya adalah pemohon tidak dapat mengajukan sertifikasi untuk periode 2 tahun ke depan.

Di bawah ini adalah tabel tenggang waktu pengunggahan label SDPPI – Kominfo.

tenggang waktu pengunggahan label sdppi
tenggang waktu pengunggahan label sdppi

Demikian terkait pemasangan label produk yang bersertifikat SDPPI. Semoga membantu. Jika ada hal yang kurang jelas, silahkan ditanyakan.

Leave a Reply

Your email address will not be published.